Teater Satu for SCOT Asia Directors’ Festival 2016 (BAHASA News)

Teater Satu for SCOT Asia Directors’ Festival 2016 (BAHASA News)

68
0
SHARE

Bisa membawakan sebuah cerita secara langsung lengkap dengan setting tempat dan waktu yang deskriptif di atas panggung menjadi tantangan grup teater. Kejelian dan kegigihan mereka dalam mengolah produksi dan mengkomunikasikan bahasa tertulis agar dapat menggerakkan emosi penonton adalah misi utama penuh tuntutan. Teater Satu asal Lampung besutan sutradara, seniman dan penulis Iswadi Pratama ini menjadi salah satu grup teater yang mampu menyampaikan elemen tersebut dengan baik. Perjalanan mereka di skena kesenian inipun sudah tak perlu diperkenalkan secara panjang lebar.

Iswadi yang juga menjadi pengajar kelas akting di salah satu komunitas seni di Jakarta pun sudah tidak diragukan lagi kompetensinya dalam mengarahkan pemain teater untuk mendalami peran sebuah cerita. Atas kepiawaian Iswadi, Teater Satu yang dikenal mampu menunjukkan kedalaman emosi di tiap performanya pun, mendapat kesempatan untuk terbang ke Jepang pada tanggal 27 Agustus – 5 September 2016, tepatnya guna berpartisipasi dalam SCOT Asia Directors’ Festival 2016.

Festival yang akan digelar di desa Toga, Toyama ini akan dimeriahkan oleh ragam grup teater dari Indonesia, Korea, China, Taiwan, Rusia dan tuan rumah Jepang. untuk menampilkan lakon The Chairs (Kursi-Kursi) karya Eugene Ionesco. Berdasarkan pilihan Japan Foundation, Teater Satu menjadi lembar pertama bagi Indonesia untuk menorehkan cerita dalam festival tersebut.

Lakon The Chairs yang bercerita tentang pencarian identitas sebuah masyarakat urban ini akan dikemas dalam bentuk kontemporer; lebih banyak menggunakan bentuk gerak tari, bela-diri, nyanyian, musik, dan imej-imej visual. Yang menarik pula, adalah adanya paduan unsur budaya Indonesia dan negara-negara Asia, mulai dari tradisional hingga urban untuk membentuk relasi terhadap penonton festival dari bangsa manapun. Teater Satu menjadi bukti bahwa kesenian masih menjadi motor terbaik untuk memperkenalkan budaya Indonesia ke dunia serta memperkuat karakter Indonesia sebagai bangsa multikultural.

LEAVE A REPLY